Graham Potter: Saya belum pernah menghadiri pertandingan Liga Champions sebelum pertandingan melawan Chelsea

banner 120x600

Graham Potter telah mengungkapkan bahwa dia bahkan tidak pernah menghadiri pertandingan Liga Champions sebelum mengambil alih Chelsea untuk pertama kalinya. Debut Potter di Chelsea juga akan berlipat ganda sebagai haluannya di Liga Champions, ketika The Blues menjamu RB Salzburg di Stamford Bridge pada hari Rabu. Pria 47 tahun itu mengaku paling dekat dengan kompetisi klub papan atas Eropa hingga saat ini adalah dengan menonton aksinya di TV.

Potter menyebut peralihannya dari Brighton ke Chelsea pekan lalu sebagai “angin angin puyuh”, ketika pelatih Inggris itu menggantikan Thomas Tuchel di kemudi Stamford Bridge.

Pemilik baru Chelsea Todd Boehly dan Behdad Eghbali memilih untuk menggulingkan Tuchel setelah meninjau 100 hari masa jabatan embrio Blues mereka, dengan Potter menyerahkan kontrak lima tahun dan dukungan jangka panjang yang setia. Potter mengakui kesempatan itu terlalu menarik untuk dilewatkan.

Dengan pelatih kelahiran Solihull terkesan dengan pemilik baru Chelsea. Ditanya apakah dia pernah menghadiri pertandingan Liga Champions sebelumnya, Potter menjawab: bagi saya untuk masuk ke ruang istirahat.

“Pengalaman saya di Liga Champions hanya pada level pendukung. “Tapi jelas saya pernah mengalami Liga Europa bersama Ostersund, menang di Galatasaray dan lolos dari babak penyisihan grup. di mana pun kami memulai itu akan menjadi brilian, jadi mengapa tidak memulai di sini? “Anda harus melihat tradisi, kualitas, ukuran dan ambisi klub di sini. Ini adalah tantangan yang sama sekali berbeda dari yang saya alami di Brighton. “Saya memiliki tiga tahun yang fantastis di sana, tetapi saya sangat berterima kasih kepada pemilik di sini karena telah mempercayai saya.”

Chelsea memecat Tuchel pada Rabu pekan lalu, pagi hari setelah kekalahan 1-0 di Liga Champions di Dinamo Zagreb. Kepergian bos populer Jerman Tuchel tidak terkait langsung dengan hasil, dengan pemilik baru Chelsea ingin bergerak ke arah strategis baru. Boehly dan Eghbali yakin akan bekerja dengan Potter dalam jangka panjang, dan dipahami untuk menghormati keterampilan manajemen manusia dan orang-orangnya. Graham Potter ditunjuk sebagai bos Chelsea pada Kamis sore, dengan kematian Ratu berikutnya jelas membayangi pengangkatannya. Potter memimpin Brighton ke kemenangan 5-2 atas Leicester dalam pertandingan terakhirnya di Seagulls pada 4 September, dengan mantan bos Ostersund itu mengakui bahwa beberapa hari terakhir telah berlalu.

“Ini adalah angin puyuh, mengenal orang-orang, meninggalkan Brighton, belajar tentang para pemain. Sejauh ini benar-benar positif. “Itu adalah salah satu hari di mana dalam waktu 20, 30, 40 tahun, semua orang akan tahu di mana mereka berada ketika itu terjadi. Dan itu akan mudah bagi saya untuk menjawab itu pasti. Itu adalah hari seismik bagi saya di banyak level. “Tanpa terdengar konyol, saya kira saya adalah berita utama, maka saya tidak menjadi berita sama sekali.“ Ketika Ratu meninggal, Anda mulai memikirkan diri Anda sendiri hidup dan bagi saya itu adalah kenangan masa kecil ibu dan ayah saya, dengan banyak dari mereka yang berputar di sekitar acara kerajaan. Itu hanya menunjukkan betapa konstannya dia.” Graham Potter merombak seluruh pengaturan Ostersund, membawa klub kecil dari kasta keempat Swedia ke Liga Europa antara 2011 hingga 2018.

Baca Juga : Menurunnya Performa Klub Besar Setelah Ditinggal 5 Pemain Ini

Bos The Blues yang baru mungkin tidak terbukti di level paling atas, tetapi bersikeras bahwa tidak ada risiko yang lebih besar dalam menerima tantangan Stamford Bridge daripada ketika dia pergi ke Swedia. “Jika kita menyeberang jalan, ada risiko – itulah kehidupan. ,” kata Potter. “Saya meninggalkan Inggris pada usia 30 dan saya pergi ke klub yang telah memecat manajer setiap tahun selama empat tahun. “Saya meninggalkan pekerjaan yang aman dan istri saya meninggalkan bisnisnya. “Sekarang saya di sini 17 tahun kemudian. dan saya pikir saya telah mengambil langkah hati-hati dengan karier saya. “Hidup adalah tentang keluar dari zona nyaman Anda, mengambil tanggung jawab dan percaya bahwa ada lebih banyak hal bagi kita daripada di sini sekarang.“ Ketika saya pergi ke Swedia, saya bekerja di tingkat kesembilan sepak bola Inggris. Ada bagian bawah, beberapa tingkat lagi, lalu ada saya. Saya tidak pernah memiliki rencana untuk duduk di level seperti ini. “Tetapi sementara ambisi itu bagus, tanggung jawab lebih baik. Dan tanggung jawab saya adalah melakukan yang terbaik di setiap level.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.